7/19/2010

Schematics and Layout

Eagle files:

The Eagle schematic and layout files are available here: AVR HV Rescue Shield.zip
Unzip in your Eagle project directory to view.

Schematic (click to enlarge):

AVR HV Rescue Shield Schematic

Layout (click to enlarge):

AVR HV Rescue Shield Layout

Bill of Materials:

Download here (working on a web version)

7/15/2010

AVR HV Rescue Shield (Obsolete)


AVR HV Rescue Shield with ATmega168 target

Introducing the AVR HV Rescue Shield

The AVR HV Rescue Shield is a high voltage parallel mode fuse programmer for Atmel AVR microcontrollers.
It currently supports the ATmega48/88/168/328P series and the ATtiny2313.  The Rescue Shield is based on my Arduino-based AVR High Voltage Programmer, but with several new features and improvements.
Update: The original AVR HV Rescue Shield kit has been replaced by the new and improved HV Rescue Shield 2.  Visit the HV Rescue Shield 2 product page for information about the new kit!

Features:

  • Completely open source. Source code, schematics, layout, BOM are available.
  • Custom 2-layer PCB with silkscreen and soldermask.  No more hacking and modifying perfboards to fit Arduino’s nonstandard pin spacing!
  • Onboard 12V DC-DC boost converter eliminates the need for an external 12V power supply.
  • Support for two of the most common families of AVR microcontrollers, the ATmega48/88/168/328P and ATtiny2313
  • Support for programming the extended fuse (EFUSE) byte.
  • A new interactive mode, where desired fuses can be entered using the Arduino’s serial port.
  • Separate Ready and Burn indicators.
  • Protection resistors on every single data, control, and supply line to the target AVR, meaning that your Arduino and AVR should survive any mishaps during programming, including inserting the AVR backwards or off by 1 pin.

Technical Info:

Requirements:

  • A working Arduino (tested with Arduino Duemilanove and Arduino NG)
  • A computer with USB and the Arduino IDE installed (tested with Arduino 0013)
  • A soldering iron and basic electronics assembly skills

What you get:

  • A high quality printed circuit board with the DC-DC converter preassembled, as shown below.
  • All other components needed to build the kit
  • An Arduino sketch, assembly instructions, Eagle schematics and layout files.
Here is a snapshot of the components included with the kit.
AVR HV Rescue Shield Kit Components

Support:

For assembly questions, troubleshooting and other support, go to the AVR Rescue Shield Forum.

How to order:

The original AVR HV Rescue Shield kit has been replaced by the new and improved HV Rescue Shield 2.  Visit the HV Rescue Shield 2 product page for information about the new kit!

7/14/2010

Serial To Paralel For LCD With74HC595


Dalam membuat suatu alat elektronik menggunakan mikrokontroler sering kita di hadapkan dengan kekurangan port untuk jalur I/O atau penampil LCD. Dalam artikel Rangkaian Serial Untuk LCD dengan 74HC595 ini ada suatu solusi untuk mengatasi kekurangan port atau pin dari mikrokontroler yaitu dengan mengubah sitem bus paralel LCD menjadi serial seperti Rangkaian Serial Untuk LCD dengan 74HC595 ini. Rangkaian Serial Untuk LCD mengubah sistem bus paralel LCD menjadi serial denga IC 74HC595. IC 74HC595 pada Rangkaian Serial Untuk LCD ini merupakan IC digital yang berfunsi sebagai serial to paralel shift register dengan di lengkapi latch. Dengan fungsi IC 74HC595 tersebut sistem bus LCD paralel di ubah menjadi bermasukan serial dari mikrokontroler dan jadilah Rangkaian Serial Untuk LCD dengan 74HC595 ini. Nah dengan Rangkaian Serial Untuk LCD dengan 74HC595 untuk mikrokontroler ini diharapkan tidak ada lagi cerita kekurangan pin/port mikrokontroler dalam pembuatan alat elektronika.

Gambar Rangkaian Serial Untuk LCD dengan 74HC595

Keterangan Jalur Rangkaian Serial Untuk LCD dengan 74HC595

  • Clock sebagai masukan clock dari mikrokontroler
  • Data sebagai masukan data tampilan untuk LCD
  • Enable merupakan selektor mode LCD read data atau Disable
  • LED merupakan jalur untuk kendali lampu LED baground LCD
  • Potensimeter pada LCD berfungsi untuk mengatur kecerhan tampilan LCD
Semoga bermanfaat dan menginspirasi pada kasus kekurangan jalur/port mikrokontroler untuk penampil data.

Temperature and humidity measurements with the AVR web-server


[Illustration] Abstract:
The tuxgraphics Ethernet board has a lot of general purpose IO pins where external hardware such as sensors can easily be attached.

In this example we use the sensirion sht11 sensor to
  • measure temperature
  • measure humidity
  • calculate the dew point
All that is done with just one sensor. No other external components are needed.
_________________ _________________ _________________

 

The sht11

The sht11 from www.sensirion.com is a fully calibrated sensor. Not a single external component is needed to use it in combination with an avr microcontroller. It has:
  • a wide supply voltage range (2.5-5.5V)
  • 2 sensors for relative humidity and temperature
  • Precise dew-point calculation possible
  • Measurement range: 0-100% RH
  • Absolute relative humidity accuracy: +/- 3% RH
  • Temp. accuracy: +/- 0.4°C @ 25 °C
  • digital output and fully calibrated sensor.
A datasheet is available in the download section of this article or from www.sensirion.com.

It is a very good quality sensor developed in Switzerland.

A few things are a bit misleading when you read the datasheet of the sensor and I mention it here to avoid surprises:
  • SHT11 has a 2-wire interface and that interface is not identical to the atmel 2-wire interface (atmel TWI). Atmel TWI is an I2C conform interface. The sensirion implementation is not I2C conform. The main difference is in the start condition. Sensirion does not say why they are not I2C conform. My personal opinion is that they did that on purpose to avoid license issues with Philips who developed I2C. The code needed communicate with the sensor is not larger than code for an atmel TWI state machine. Therefore it does not really matter that SHT11 is not I2C conform.
  • The sensor provides checksums to ensure integrity of all the measurement data. The C-code example from Sensirion does not use that feature. I wanted to use it and it took me some time to get it to work. The problem was that Sensirion does not use standard CRC8 checksums. They use CRC8 with the bytes bit-reversed.
 

What you need



... and this is what you get (two sensors, s0 and s1, attached to the ethernet board):



You can have one or more sensors attached to one ethernet board. The above web page is an example with two sensors.

Humidity and temperature data accessible from any web-browser. Using the NAT port forwarding feature in your DSL router you can even make it available on the internet and access it e.g from your mobile phone:



 

What is the dew point?

The dew-point temperature is the temperature to which the air must be cooled to reach saturation. When the temperature cools to the dew point, fog or dew can occur.

Example: In your bath room you measure 23'C and 61% humidity. The resulting dew point is about 15'C. If your window or wall temperature would be 15'C or less then it would become wet.  

Connecting the sensor

The SHT11 humidity and temperature sensor can be connected the Atmega microcontroller as follows. No additional components are needed.

Nothing must be connected to pin 1 (at the top) and the pins on the right. Those seem to be used for test and calibration during production.

You need just one more IO-pin per extra sensor in case you want to connect more than one sensor. The sck line can be shared but each sensor needs its own data-line as the sensors are all identical and can thus not be connected in a bus system.

As of software version eth_rem_dev_sensirion-3.3 there is a possibility to connect more than one sht11 sensor to one board. The sensor has to be connected as follows:
SHT11Web-server, new software (versions 3.3 and up)
First sensor:
Vcc 3.3V (available on the analog port or digital IO port)
Data PD0 (available on the digital IO port)
SCK PB0 (available on the digital IO port)
GNDGND (available on the digital IO port)
Second sensor (optional):
Vcc, SCK, GND same as first sensor
Data PD1 (available on the digital IO port)
Third sensor (optional):
Vcc, SCK, GND same as first sensor
Data PD4 (available on the digital IO port)


It is possible to connect even more sensors.

The older software eth_rem_dev_sensirion-3.0, eth_rem_dev_sensirion-3.1 and eth_rem_dev_sensirion-3.2 is designed to accept only one sensor which has to be connected as follows:
SHT11Web-server board with older software (versions 3.0, 3.1 and 3.2)
Vcc 3.3V (available on the analog port or digital IO port)
Data PD1 (available on the digital IO port)
SCK PD0 (available on the digital IO port)
GNDGND (available on the digital IO port)
 

My application

There are certainly plenty of applications for this. You can use it anywhere where you want to measure any or all of the values temperature, dew-point and humidity.

I just want to tell you what my use of it is. When I go on vacation I do usually switch off the heating in the house to save cost. The problem with this can be that it can either become too cold and/or too humid in the house. If you leave a window open then it might become too cold. If you have the window closed it can become very tropic (=too humid) due to the flowers in the rooms and no ventilation. With this sensor I can monitor the situation.

I can monitor that from my mobile phone or any computer at any time.

Sht11 with 100nf capacitor
 

Extending the sensor cable length

The length of the cable between microcontroller and SHT11 sensor should not be more than 50cm to ensure reliable operation. You can however extend it to a 2-3 meters by soldering a 100nF capacitor between the power supply pins of the sensor.

If you want to cover a whole building with humidity sensors then you can just use a couple of ethernet boards with sensors attached to each of them. Ethernet cables can be 100m long and this way a very large area can be covered. It is possible to make a number of ethernet boards, running each their own web server software, available via only one DSL router You need to configure different port numbers for the different web servers and then setup port forwarding in the DSL router for each of them. For this you need to change the "#define MYWWWPORT" in file main.c. The setup could e.g look like this:
Internal IP and portExternal URL
192.168.0.10, web server port 80 http://Your.Domain
192.168.0.11, web server port 88 http://Your.Domain:88
 

Automatically updating the web page

Personally I don't like web pages which reload themselves automatically. Many people have however written to me that they would like to have such a feature and maybe it makes sense here. You can leave the browser open and it shows you always the current situation. As of software version 3.1 the page updates every 5min. If you want additional updates in-between then you can just click on the link "refresh page" at the bottom of the page.

The automatic page update is done by adding the http-refresh in the server header. The server header is part of the http protocol and you don't see it if you click on page source in you web browser. A refresh very 5min would look like this:
HTTP/1.0 200 OK
Content-Type: text/html
Pragma: no-cache
Refresh: 300
The corresponding avr web-server C-code would look like this (one line):
plen=fill_tcp_data_p(buf,0,PSTR("HTTP/1.0 200 OK\r\nContent-Type: text/html
\r\nPragma: no-cache\r\nRefresh: 300\r\n\r\n"));

7/11/2010

CARA SERVIS DINAMO MESIN CUCI (SEJENIS) SHORT/KONSLET/PUTUS


          Sebelumnya telah kita bahas Cara/trik mengecek dynamo yg short pada mesin cuci/sejenis.  Short pada dynamo paling sering terjadi antara lilitan utama dan starter. Umumnya terjadi pada silang pertemuan/tumpukan kedua lilitan diluar lobang keren. Atau bisa jg terjadi short didalam lobang keren , karena sebagian dynamo tidak diberi sekat penutup antara utama dan starter. Jika hasil pengecekan telah dipastikan bahwa dynamo tsb short, adapun langkah yg akan kita ambil  adalah :
A).  MENGATASI DINAMO SHORT/KONSLET  
*Klik gambar untuk memperbesar
1.      Amati keadaan kawat  dan kertas/plastic mica pada penutup kawat dan sekat antara lilitan utama dan starter (hijau pada gbr). Jika terlihat kawat tampak berubah warna pada satu kutub dibandingkan dg kutub yang lain atau kertas/plastic mika terlihat gosong/menciut pada satu kutub dikarenakan panas yang berlebihan, dapat kita curigai di bagian kutub tersebutlah yang short. Tapi jika shortnya tidak terlalu parah, biasanya  kawat dan mica tampak mulus. Jadi terserah anda untuk memulai kutub mana yg mau dicek terlebih dahulu.

2.      Putuskan tali pengikat pada kutub yang mau di cek secara hati-hati, agar kawat tidak tergores atau ikut terpotong.
3.       Lepaskan  kopelan kawat yg keluar dari utama dan starter pada titik A (lihat gbr). Jika sudah dilepas,  berarti antara starter dan utama tidak ada lagi hubungan. Jika dites dg tester ternyata masih ada hubungan meski dg resistansi besar,  berarti dynamo tersebut masih short.
4.       Pisahkan atau renggangkan tumpukan kutub starter dan utama dengan menekan kutub starter kebagian dalam dg menggunakan tangan atau obeng (jika sirlak cukup keras) yg diameternya /permukaan obengnya tidak terlalu besar/tajam dan dapat diselipkan diantara kutub utama dan pertengahan celah pada kutub starter.  Lakukan dengan hati2 agar kawat tidak putus atau terkelupas  emailnya.
5.       Cek dg tester pada kedua kawat yang telah dilepas atau bisa juga pada titik B dan C (lihat gbr).  Jika masih short, lakukan kembali langkah ke-4 pada kutub yang lain sambil dilakukan pengecekan dengan tester. Lakukan sampai bagian yang short ketemu dengan ditandai tidak adanya lagi hubungan antara utama dan starter meski  posisi tester pada skala X10K.
6.       Jika bagian yang short telah ditemukan, akan tampak bagian email kawat yang terkelupas. Jika tidak terlalu parah (banyak), cukup sirlak kembali bagian yang terkelupas setelah itu lilitan kembali di rapikan lalu beri  sekat pemisah (mica) pada pertemuan/persilangan semua kutub utama dan starter.
7.       Ikat kembali semua liitan, kembalikan sambungan kawat dan kabel seperti semula dan lakukan kembali pengecekan dengan tester. Setelah diyakini lilitan dynamo tidak lagi short lakukan kembali penyirlakan secara merata. 

 B).  MENGATASI DINAMO YANG PUTUS
       Dinamo dapat dikatakan putus apabila kita lakukan pengecekan dengan tester diantara satu kabel ouput dengan kabel yang lainnya tidak ada hubungan sama sekali. Jika secara visual kawat2 lilitan tampak baik adapun langkah pengecekan yang dapat kita ambil adalah sbb :
1.       Lepaskan/putuskan tali pengikat pada bagian kabel terlebih dahulu. Periksa semua sambungan kawat pada kabel dengan melepas selongsong kabel satu persatu (tidak jarang putusnya kawat lilitan dynamo terjadi disini).
2.       Untuk melokalisir pengecekan, cek dengan tester bagian starter atau utama yang putus.
3.       Jika semua kawat tampak mulus dan tidak kelihatan atau ketemu ada kawat yang putus, terpaksa kita melakukan pengecekan kutub perkutub  untuk menemukan bagian yang putus.
4.       Mulailah dari kabel yang dari pengecekan awal tidak terhubung dg yang lain. Untuk contoh kita anggap saja yang putus adalah lilitan utama (A-B).
5.       Kupas sedikit email pada kawat yang keluar (ujung) dari kutub ke-2 atau pangkal kawat pada kutub ke-3 (center).
6.       Cek hubungan antara center ke titik A atau B. Jika yang putus seandainya antara  center ke B, maka pengecekan dapat dipersempit pada pertengahan 2 kutub diantara titik B dan center.  Dengan begitu dapat dipastikan dikutub mana kawat yang putus.
7.       Setelah didapat kutub yang putus barulah kita periksa lagi lebih seksama kalau2 yang putus dibagian luar yang dapat kita sambung.  Kalaupun tidak ketemu kita hanya perlu menggulung pada kutub yang putus saja. 
 CATATAN :
·         Jika yang short atau email kawatnya sudah terlalu banyak yg terkelupas ataupun banyak yang putus, sebaiknya dilakukan penggulungan baru pada lilitan kutub yg bermasalah . dengan konsekwensi jika yg bermasalah adalah lilitan bagian luar anda hanya perlu menggulung baru 1 kutub saja, tp jika bagian dalam anda terpaksa menbongkar/mengamputasi  lalu menggulung kembali 3 kutub sekaligus, 2kutub bagian luar dan 1 kutub bagian dalam yang bermasalah.
·         Ukur diameter kawat dan hitung secara akurat jumlah kawat pada kutub yang akan digulung baru

Semua yang saya uraikan dan jelaskan diatas adalah hasil dari pengalaman saya dalam mengatasi masalah2 pada dynamo mesin cuci dan lainnya yang tentu saja belum tentu dapat dikatakan yang paling praktis dan nyaman bagi orang lain. Jika anda telah mengerti dasar-dasar cara menggulung dynamo dan banyak mengerjakannya, maka anda pasti akan menemukan sendiri cara/teknik terbaik bagi anda untuk mengatasi segala macam permasalahan pada dynamo.
Mohon maaf jika cara penyampaian dan penjelasan saya sulit dimengerti, mohon sambil perhatikan gambar yang saya upload agar lebih mudah di pahami . jika tidak juga anda bisa bertanya di kolom koment dan akan saya usahakan memberikan jawaban secepatnya.
Ini sekadar referensi bagi pembaca yang berminat untuk menekuni perbaikan pada dynamo mesin cuci dan lainnya. Semoga dapat membantu dan bermanfaat.
Masukan serta kritik sangat saya harapkan demi menutupi kekurangan pada diri saya dan untuk kemajuan kita bersama.  Sebelum dan sesudahnya saya ucapkan terima kasih.

7/10/2010

Magnetic Switch


Magnetic switch merupakan rangkaian yang dapat merespon medan magnet yang berada disekitar sensor. Rangkaian magnetic switch ini menggunakan sensor berupa limit switch yang diberikan tambahan plat logam yang dapat merespon adanya magnet. Rangkaian magnetic switch ini dibuat dengan sebuah monostabil multivibrator NE555 dan sebuah togle flip-flop dari IC CD4013. Rangkaian magnetic switch ini menggunakan supply tegangan 12VDC dan pada rangkaian magnetic switch ini dipasang indikator yang berfungsi untuk memberikan sinyal pada saat sensor merespon medan magnet menggunakan LED D1. Berikut adalah rangkaian
lengkap magnetic switch.

Rangkaian Magnetic Switch

Apabila limit switch (sensor) aktif (terhubung) maka multivibrator NE555 tersebut akan mendapatkan sinyal triger dan memberikan output berupa pulsa  untuk digunakan memberika sinyal input ke bagian togle flip-flop dan Relay K1 aktif. Kemudian pada saat sensor (limit switch merespon medan magnet lagi maka multivibrator akan memberikan pulsa sebagai input ke togle flip-flop dan relay K1 non-aktif.

KERUSAKAN + SERVIS PERKAKAS RUMAH TANGGA (Part 3) KULKAS/LEMARI ES 2 & 1 PINTU



          Saya sesungguhnya bukanlah spesialisasi lemari es,.Namun sering kali pelanggan tetap minta bantuan walau sudah saya jelaskan saya bukanlah ahlinya serta tidak didukung peralatan yang memadai. Bagi pelanggan yang tetap ngotot mnta bantuan, terpaksa saya saya bilang tidak bisa buru2 krmhnya dan  jika kerusakan terjadi pada kompresor atau kurang preon saya tidak bisa menanganinya, dan terpaksa minta bantuan teman yg memang spesialis kulkas dan didukung peralatan yg memadai. Biasanya saya melayani pekerjaan diluar bengkel hanya pada hari minggu/libur atau diluar jam buka bengkel saya. Alhamdulillah masih banyak pelanggan/konsumen yg setia menunggu kedatangan saya kerumahnya. 
          Adapun dalam kesempatan ini saya akan coba berbagi pengalaman saya dalam memperbaiki kulkas, khususnya untuk bagian elektriknya. Semoga dapat menambah wawasan kita semua. Khusunya bagi pemula atau yang tertarik ingin terjun dibidang ini.


LEMARI ES 2 PINTU (NO FROST/TIDAK BERSALJU)

1.      Keluhan yang paling sering saya jumpai adalah pada bagian frezzer dingin tapi es tidak bisa membeku, sedangkan  bagian bawah sama sekali tidak dingin, Dinding bagian dalam/belakang ruangan frezzer timbul sedikit bersalju padahal seharusnya tidak ada salju….
ð  Hal ini dikarenakan tidak berfungsinya system no frost pada lemari es tsb. Sehingga bunga es pada evaporator (saya suka menyebutnya elemen pendingin) semakin menebal dan akhirnya menutupi saluran sirkulasi udara. Atau bisa juga terjadi kerusakan pada fan blowernya sendiri. Seperti kita ketahui untuk lemari es tipe ini sangat mengandalkan sirkulasi udara yang lancar didalam ruangan lemari es. Dimana udara didalam ruangan lemari es disedot oleh kipas blower melewati evaporator/elemen pendingin lalu dihembuskan kembali keseluruh ruangan lemari es. Begitu seterusnya sampai
 dingin yg dikehendaki tercapai.

ð  Adapun jika system no frost tidak berfungsi, kerusakan dapat saja terjadi pada HEATER, DEFROST TIMER, BIMETAL, THERMO FUSE, SALURAN PEMBUANGAN AIR YANG TERSUMBAT  LENDIR/LUMUT.
Untuk memudahkan kita dalam menangani masalah elektrik pada lemari es, sebaiknya perhatikan skema elektrik yang umumnya terlampir menempel di bagian belakang lemari es (lihat gambar).

ð  HEATER
Adalah part yang berupa elemen pemanas yang dilindungi oleh tabung kaca  dan tudung plat seng atau alumunium yang berfungsi untuk mencairkan bunga es pada evaporator agar tidak terjadi penumpukan yang dapat menyumbat saluran sirkulasi udara. Letaknya persis dibawah evaporator dibelakang dinding belakang ruangan frezzer. Kerusakan pada komponen ini dapat dikarenakan usia yg sdh uzur, kwalitas yang kurang baik/cacat pabrik, saluran pembuangan air tersumbat sehingga menggenangi heater dan saat terjadi pembekuan kaca pelindung elemen heater pecah. Pengecekan kondisi elemen heater dapat dilakukan dengan multi tester pada skala X10 melaui kabel2 yang tertera pada skema/diagram warnannya. Atau dapat dilakukan dg jalan menjumper langsung 2 kabel pada bimetal, tapi sebelumnya pastikan dahulu posisi timer pada heater.

Saat melakukan penggantian Elemen Heater, pada sebagian lemari kita terpaksa harus melepas/mengangkat evaporator. Lakukanlah secara perlahan dan EXTRA HATI2.mengingat ruang gerak didalam ruangan frezzer yg sempit. Karena jika anda tergesa-gesa dan tidak hati2, pipa2 pada evaporator dapat patah atau retak yang mengakibatkan kebocoran pada preon.

ð  DEFROST TIMER
Adalah timer yang mengatur waktu kerja compressor dan elemen heater yang digerakkan oleh motor listrik kecil, tapi ada juga yang berupa rangkaian elektronik (digital timer) yang sering digunakan pada lemari es berkelas 3-4pintu. Dimana saat compressor bekerja secara otomatis elemen heater tidak bekerja begitupun sebaliknya. Lamanya elemen heater bekerja pada 1x putaran timer kira2 berkisar 15 menit. Untuk koneksi kabel pada defrost timer dapat dilihat pada skema elektriknya.

Letak defrost timer umumnya di bagian belakang/bawah lemari es dekat kompresor atau  
terminal kabel dilindungi box kecil dg lobang sebesar obeng untuk memutar timer. Ada juga
yg letaknya dibelakang/atas dekat motor fan/blower.
    
    ð  BIMETAL/DEFROST THERMOSTAT
Alat ini fungsi sebenarnya adalah switch/saklar yg bekerja berdasarkan suhu. Umumnya dilindungi pelastik tebal yang dpres agar kedap air dan menempel pada evaporator bagian atas.. Saat evaporator cukup dingin kedua kabel pada bimetal tersambung untuk mensuply tegangan secara langsung ke heater. Namun heater baru bekerja apabila timer sudah pada posisi defrost. Saat proses ini motor timer dan compressor tidak bekerja. Setelah bunga es pada evaporator mencair barulah koneksi kedua kabel pada bimetal secara otomatis terputus lalu timer kembali bekerja untuk menghidupkan compressor.

ð  THERMOFUSE
Bentuknya sama dg thermofuse pada seterika atau magic com. Hannya saja pada lemari es terbungkus pelastik tebal kedap air dan menempel pada evaporator bagian bawah. Fungsinya sebagai pengaman apabila bimetal tidak bekerja dan terus mensuply tegangan ke heater sehingga menyebabkan panas berlebihan pada eavaporator.
                                         
ð  SALURAN PEMBUANGAN AIR YANG TERSUMBAT  LENDIR/LUMUT.
Gejalanya dapat dilihat dari keluarnya air tidak pada penampungan air melainkan kedalam ruangan lemari es lalu menetes pada bagian bawah pintu. Jika di biarkan semakin parah lalu terjadi pembekuan maka akan terjadi penyumbatan total shingga air akhirnya menggenangi heater dan merusaknya.


2.      Lemari es tidak ada dingin sama sekali di semua ruangan (lemaries  1pintu)

ð  Perhatikan apakah compressor bekerja atau tidak. Jika compressor bekerja namun udara yg dihembuskan blower masih tidak terasa dingin ada kemungkinan telah terjadi kebocoran pada preon atau buntunya saluran pipa preon. Untuk masalah seperti ini biasanya saya menyerahkan ke ahlinya yang tentu saja telah didukung dengan peralatan yang memadai.

ð  Jika compressor tdak bekerja sama sekali, periksa teg. AC input 220v apakah sudah masuk atau tidak. Jika tegangan 220VAC di terminal kabel ada tapi kompresor masih tidak bekerja…,periksa overload pada compressor, thermostat atau defrost timernya (pada lemari es 2 pintu)

ð  Jika compressor ada respon tapi tidak mau start, hanya berdengung lalu mati saat panas. Caba diganti ptc starternya (jika kabel input ke compressor 2bh) atau capasitor jika kabel input ada 3 bh. Namun sebagian capasitor pada lemari es letaknya agak jauh dari compressor dan adakalanya tersembunyi diruangan dalam lemari es. Untuk hal ini perhatikan skema diagram pada lemari es.

7/09/2010

Cara memperbaiki Lemari Es / Kulkas

Apabila lemari es di rumah anda tidak bisa dingin maka solusinya adalah seperti berikut ini:
Bagian  yang pertama yang harus  diperiksa adalah apakah lampu penerangan ruang kulkas, saat pintu ruangan kulkas dibuka, menyala atau  padam. Apakah menyala ?
Kalau tidak menyala, maka berarti listrik tidak masuk ke kulkas anda, bisa karena steker kulkas tidak masuk dengan benar ke stop kontaknya. Periksa dan perbaiki.

Kalau ya menyala, berarti listrik sudah masuk ke kulkas dan sekarang dengarkan atau pegang dengan lap, kompresornya, yaitu bagian yang berwarna hitam, berbentuk silinder besar, di belakang kulkas.

Kalau tidak ada suara atau getaran, berarti tegangan listrik tidak masuk ke motor kompresor kulkas anda. Bisa karena motor Timer tidak bekerja (kalau kulkasnya sistim No Frost), ada kabel putus antara lain digigit tikus atau Thermostat, yaitu setelan dingin yang ada di dalam ruang kulkas, rusak atau karena sesuatu hal, motor kompresor bermasalah dan diputuskan untuk mencegah semakin rusak dengan Overload Protektor yang berbentuk benjolan, menempel pada kompresor.

Untuk kasus ini, periksa apakah ada kabel yang putus antara lain digigit tikus. Kalau mampu dan mempunyai voltmeter, lepaskan Overload Protektor dan ukur tegangan yang masuk ke kompresor, apakah tegangan masuk atau tidak.

Kalau tegangan tidak masuk, periksa Timernya dan Thermostatnya atau hubung singkatkan dahulu secara langsung untuk pemeriksaan dan kalau kompresor bekerja, itu berarti Timer atau Thermostat tidak bekerja dan harus diganti.

Kalau ada suara dan getaran, namun tetap tidak dingin, berarti pada sistim tertutupnya, ada kebocoran, sehingga Freon, bahan yang fungsinya mendinginkan Evaporator, habis.

Untuk kasus ini, maka tidak ada jalan lain, harus membawa lemari es kita ke tukang servis profesional. Sebab kalau kita tangani sendiri bisa bisa  kerusakannya justru lebih parah. Betul kan ??


Gambar lengkap bagian-bagian Kulkas

7/04/2010

Menampilkan gambar pada LED matriks menggunakan simulator

Mengendalikan LED matriks sebenarnya hampir sama dengan mengendalikan seven segment. Bedanya adalah bahwa pada seven segment lampu-lampu disusun menjadi 7 ruas yang bisa membentuk angka-angka. Sedangkan pada LED matriks lampu-lampu disusun menjadi matriks yang bisa diacu dengan kolom dan baris. Kolom-kolom pada LED matriks bisa disamakan dengan digit-digit pada seven segment. Sedangkan baris-baris pada LED matriks bisa disamakan dengan lampu a hingga lampu g ditambah lampu titik pada seven segment. Dengan demikian antara seven segment dengan LED matriks pada dasarnya adalah sama, terutama jika jumlah barisnya hanya ada delapan.
Terus bagaimana cara menampilkan gambar pada LED matriks? Pada dasarnya ya sama dengan menampilkan angka-angka pada seven segment. Jika Anda telah terbiasa dengan cara menampilkan data pada seven segment dengan menggunakan buffer display seperti yang dilakukan pada pembahasan tentang seven segment pada buku Mudah dan Menyenagkan Belajar Mikrokontroler, dimana untuk menampilkan data pada seven segment yang harus kita lakukan hanyalah mengisi buffer-buffer display, maka untuk menampilkan gambar pada LED matriks, yang perlu kita lakukan juga hanyalah mengisikan data pada buffer-buffer display yang bersangkutan.
Pada gambar di atas, ukuran LED matriks yang kita gunakan adalah 8 baris x 32 kolom. Ukuran ini setara dengan seven segment dengan jumlah digit sebanyak 32 digit. Dengan demikian pada dasarnya kita membutuhkan buffer display sebanyak 32 byte. Lampu-lampu pada baris paling atas kita hubungkan dengan bit 0 dari port dan berturut-turut lampu pada beris di bawahnya dengan bit 1, bit 2, dan seterusnya hingga bit 7. Untuk membuat sebuah lampu pada baris tertentu menyala, maka yang kita perlukan hanya mengisi bit yang berkorelasi dengannya dengan 0 atau 1 tergantung konfigurasi matriks yang kita gunakan, aktif rendah atau aktif tinggi. Untuk memudahkan pemahaman, biasanya kita menggunakan aktif tinggi sehingga untuk menyalakan lampu pada baris paling atas maka kita harus membuat bit 0 bernilai 1.
Sebagai contoh, perhatikan logo di bawah ini. Logo tersebut berukuran 32 x 32. Oleh karena itu logo tersebut tidak mungkin ditampilkan pada LED matriks dengan ukuran 32 x 8 sekaligus. Untuk menampilkannya, kita harus membagi logo tersebut menjadi empat bagian. Setelah itu kita harus menampilkan keempat bagian tersebut satu-persatu.
Di sebelah kiri logo terdapat angka dari 0 hingga 7 dan berulang hingga empat kali. Sedangkan di atas logo terdapat angka 0 hingga 31. Angka-angka tersebut akan menunjukkan pada kita bagaimana menampilkan bagian-bagian logo tersebut pada LED matriks. Angka di atas logo menunjukkan indeks dari buffer, sedangkan angka disebelah kiri logo menunjukkan posisi bit. Dengan demikian, untuk menampilkan bagian pertama dari logo (bagian paling atas), maka buffer[0] harus diisi dengan data 11111111b, buffer[1]=00000001b, buffer[2]=00000001b, dan seterusnya.
01234567890123456789012345678901
  0.        1.        2.        3.
0 ©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©
1 ©                              ©
2 ©          ©©©©  ©©©©          ©
3 ©        ©©©©©©  ©©©©©©        ©
4 ©      ©©©©©©©©  ©©©©©©©©      ©
5 ©     ©©©©   ©©  ©©   ©©©©     ©
6 ©    ©©©     ©©  ©©     ©©©    ©
7 ©   ©©©      ©©  ©©      ©©©   ©
0 ©  ©©©       ©©  ©©       ©©©  ©
1 ©  ©©        ©©  ©©        ©©  ©
2 © ©©©            ©©            ©
3 © ©©             ©©            ©
4 © ©©©©©©©©©©©©©  ©©©©©©©©©©©©© ©
5 © ©©©©©©©©©©©©©  ©©©©©©©©©©©©© ©
6 ©            ©©             ©© ©
7 ©            ©©            ©©© ©
0 ©  ©©        ©©  ©©        ©©  ©
1 ©  ©©©       ©©  ©©       ©©©  ©
2 ©   ©©©      ©©  ©©      ©©©   ©
3 ©    ©©©     ©©  ©©     ©©©    ©
4 ©     ©©©©   ©©  ©©   ©©©©     ©
5 ©      ©©©©©©©©  ©©©©©©©©      ©
6 ©        ©©©©©©  ©©©©©©        ©
7 ©          ©©©©  ©©©©          ©
0 ©                              ©
1 ©  ©©© ©  ©  ©©  ©   © ©  ©©©© ©
2 © ©    ©  © ©  © ©©  © © ©     ©
3 © ©    ©©©© ©©©© © © ©    ©©©  ©
4 © ©    ©  © ©  © ©  ©©       © ©
5 ©  ©©© ©  © ©  © ©   ©   ©©©©  ©
6 ©                              ©
7 ©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©©
Gambar Logo.
Untuk bisa mengisikan data-data tersebut ke buffer dengan mudah, maka kita bisa membuat tabel data gambar. Teknik ini mirip dengan cara yang dilakukan untuk menampilkan variasi nyala LED pada percobaan LED berjalan 5 dari buku Mudah dan Menyenangkan Belajar Mikrokontroler atau pada artikel Simulasi LED. Setiap tabel gambar memiliki ukuran yang sama dengan ukuran buffer. Dan untuk kasus logo di atas, kita membutuhkan empat buah tabel gambar yang ukurannya adalah 32 byte.
Seperti pada percobaan LED berjalan tersebut, pekerjaan menyusun tabel adalah pekerjaan yang membosankan dan membutuhkan ketelitian. Akan tetapi Anda tidak perlu berkecil hati jika ingin membuat tabel untuk gambar-gambar yang besar dan rumit karena Anda bisa menggunakan bantuan program ImgTable.exe. Program tersebut akan membantu Anda untuk mengubah gambar dengan format bmp menjadi tabel yang bisa kita gunakan pada program baik menggunakan format M51 ataupun menggunakan format sdcc. Jadi untuk mendapatkan tabel gambarnya, Anda cukup membuat gambar menggunakan MSPaint, kemudian lakukan konversi menggunakan ImgTable.exe.
ImgTable.exe dapat melakukan konversi dari file bmp dengan format monochrome hingga format 24bit. akan tetapi karena tabel tersebut akan digunakan untuk menyalakan LED yang tentu saja setara dengan format monochrome, maka format 24bit pun akan diubah terlebih dahulu oleh ImgTable.exe menjadi format monochrome. Oleh karena itu lebih baik jika Anda menyimpan gambar yang Anda buat dengan format monochrome untuk menghemat ukuran file.
Aturan yang diterapkan oleh ImgTable adalah bahwa pixel-pixel yang berwarna hitam akan diubah menjadi bit-bit 1, sedangkan pixel-pixel berwarna putih menjadi bit-bit 0. Untuk warna-warna selain hitam dan putih, maka terlebih dahulu akan dijumlahkan ketiga unsur warna dasarnya, kemudian dibagi dengan tiga. Setelah itu, jika nilainya lebih dekat ke hitam akan diartikan sebagai hitam, dan jika lebih dekat dengan putih akan diartiken dengan putih.
Urut-urutan pembuatan tabelnya dalah dari kiri ke kanan dan dari atas ke bawah. Dari atas ke bawah artinya setiap delapan pixel kebawah akan diambil sebagai satu byte. Sebagai contoh, gambar dengan ukuran 32 x 32, maka akan dibuat empat buah tabel dengan ukuran 32 byte. Tabel pertama menyimpan data dari koordinat (0,0) hingga (31,7) dengan aturan pixel pada kiri atas adalah (0,0) dan pixel di kanan bawah adalah (31,31). Tabel kedua adalah (0,8) hingga (31,15). Demikian seterusnya.
Pada contoh tersebut semua tabel menyimpan seluruh data gambar dengan tepat karena ukuran tinggi gambar merupakan kelipatan delapan. Jika ukuran gambar bukan merupakan kelipatan delapan, maka tabel terakhir akan memiliki bit-bit sisa. Sebagai contoh jika ukuran gambar adalah 32 (lebar) x 33 (tinggi), maka jumlah tabel adalah lima tabel dengan ukuran 32 byte. Dan tabel terakhir hanya bit 0 saja yang terpakai. Sedangkan bit 1 hingga bit 7 akan diisi dengan 0.
Kembali ke LED matriks, kita harus menampilkan keempat bagian logo satu-persatu. Akan tetapi jika kita menampilkannya secara bergantian, maka bentuk logo tidak akan terlihat dengan jelas. Kita hanya akan melihat gambar-gambar tak lengkap yang muncul bergantian. Oleh karena itu kita harus menampilkannya secara bergeser ke atas atau ke bawah. Akan tetapi tabel yang telah kita buat adalah tabel yang berisi data blok-blok gambar. Jadi kita tidak bisa mengambil data gambar dari koordinat (0,1) hingga (31,8) secara langsung. Untuk itu kita membutuhkan sebuah buffer lagi dengan ukuran yang sama dengan buffer pertama. Jika buffer pertama kita sebut dengan buffer display, maka buffer kedua kita sebut dengan buffer hiden karena buffer ini memang bukan untuk menampilkan data ke LED matriks. Buffer ini hanya kita gunakan sebagai bantuan dalam memanipulasi data tampilan.
Dalam kasus kita hendak melakukan penggeseran gambar ke atas, maka kita bisa menggambarkan seolah-olah susunan buffer adalah seperti berikut:
01245...
abcde...
 Angka=buffer display, huruf=buffer hiden.
Pertama kali kita mengisi buffer display dengan data 0, sehingga semua LED akan padam. Kemudian kita menempatkan tabel gambar blok pertama pada buffer hiden. Setelah itu lakukan pergeseran bit antara a dengan 0, b dengan 1, c dengan 2, dan seterusnya. Lakukan pergeseran ini hingga delapan kali, yang artinya semua bagian blok gambar telah berada pada buffer display. Dan sebelum melakukan pergeseran yang kesembilan, kita harus menempatkan blok gambar yang kedua ke buffer hiden. Dan langkah selanjutnya merupakan perulangan dari langkah sebelumnya.
Untuk lebih jelasnya, Anda bisa melihat pada listing program untuk demo di atas yang ditulis dalam format M51 maupun c. Pada listing tersebut terdapat konstanta DelayTime yang dapat Anda ganti untuk mengubah kecepatan gerak gambar.
Untuk mencoba pada simulator, maka Anda harus mengatur link port agar Port0 dan Port1 sama-sama melink secara message ke MXLED.exe dengan message berupa WM_USER dan lParam untuk Port0 adalah 2 dan lParam untuk Port1 adalah 1. Anda juga harus mengatur konfigurasi MXLED agar berukuran 8 x 32 landscape.
Selamat Mencoba dan jangan ragu untuk bertanya jika ada yang kurang jelas. Semoga bermanfaat.

7/01/2010

Tutorial Membuat Aplikasi Database Dengan Delphi 7 Bag-1



Selamat malam agan-agan .. Gimana tampilan blog saya sekarang? Hehehe ..
Langsung aja tanpa banyak cingcong , mari membuat aplikasi database menggunakan borland Delphi 7.
Kenapa Delphi 7 ? Kenapa enggak ? Hehe ..
Sebagai gambaran umum  menenai aplikasi ini , saya contohkan dengan studi kasus sistem administrasi pada toko kelontongan.Dimana sistem administrasi disini berisikan penjualan , pembelian , laporan kas.Menggunakan Paradox SQL sebagai pangkalan databasenya.Kenapa paradox?Karena hanya paradox yang terinstall alias bawaan Delphi 7.Walaupun saya biasanya menggunakan XAMPP sebagai pangkalan database.Untuk orang awam , lebih mudah menggunakan paradox.Tapi,tutorial yang saya berikan tidak terlalu eksplisit dan mendetail.Hanya sistem administrasi dasar saja,silahkan agan-agan kembangkan sendiri.Katanya gak banyak cingcong?hehe ..
Okelah , let's Begin ..
Pertama , buat dulu folder pada local disk D (tolong , ikuti setiap penjelasan yang saya berikan) dengan nama Aplikasi toko.Lalu buat subfolder didalam folder sebanyak 3 buah dengan nama units , project dan DB.
Selesai?Lanjut dengan membuat dulu tabel pembelian , penjualan , kas dan lainnya dengan paradox.Bingung ?
Liat gambar ini yuk.

  
Bukan Apple , saya pake windows XP.Cuma skin aja!haha ..

Klik menu yang dilingkari maka akan muncul tampilan utama .Lihat gambar dibawah ini



Pilih tabel dan akan muncul pilihan database,pilih PARADOX 7.Maka akan muncul tampilan berikut.


Isikan field-filednya sebagai berikut :


Simpan dengan nama T_barang (lihat yang dilingkari merah)pada folder DB yang telah kita buat tadi.Buat tabel lainnya sebagaimana gambar dibawah ini.


 

Sudah ?
Yuph , untuk bagian pertama cukup dulu sampai disini.Anda telah berhasil membuat database untuk program anda.Tunggu postingan selanjutnya :)

Newer Posts Older Posts Home
Aulia DirUt. Powered by Blogger.
 

Followers

 

Templates by Nano Yulianto | CSS3 by David Walsh | Powered by {N}Code & Blogger